ayo jual rumah

Zaha Hadid "Cuci Tangan" Soal Keamanan Konstruksi Stadion Piala Dunia 2022

9 Mar 2014


KOMPAS.com - Arsitek terkenal Inggris kelahiran Iraq, Zaha Hadid mengaku tak punya hubungan dengan risiko kematian pekerja dalam proses pembangunan stadion hasil desainnya, di Al-Wakrah, Qatar. Hadid memang tidak sepenuhnya bertanggung jawab. Menurutnya, meski khawatir, tugas Hadid sebagai arsitek tidak sampai mengawasi keamanan para pekerja. "Saya tidak punya hubungan dengan para pekerja. Saya pikir hal tersebut adalah tanggung jawab pemerintah jika memang ada masalah. Saya berharap, hal-hal ini dapat diselesaikan," ujar Hadid, seperti dikutip dalam The Guardian. Hadid mengaku khawatir. Namun, dia sadar bahwa tidak ada yang bisa dia lakukan.

"Ya, tapi saya juga lebih khawatir mengenai kematian di Iraq, jadi apa yang bisa saya lakukan? Saya tidak menganggap remeh, namun saya pikir hal tersebut adalah tanggung jawab pemerintah. Ini bukan tanggung jawab saya sebagai arsitek untuk memeriksanya," ujarnya.

Berdasarkan hasil investigasi The Guardian, sejak 2012 lalu hampir 900 pekerja asal India dan Nepal tewas ketika membangun berbagai lokasi acara Piala Dunia 2022. Jika hal serupa terus berlanjut, Huffington Post mengutip International Trade Union Confederation memperkirakan bahwa akan ada 4.000 pekerja lain tewas hingga Piala Dunia 2022 dimulai.

Tewasnya para pekerja terjadi karena banyak hal. Kecelakaan kerja dan serangan jantung yang dipicu oleh kondisi gurun menempati tingkat teratas penyebab tewasnya para pekerja. Hal ini diperparah oleh kondisi tempat tinggal para pekerja yang jorok.

Bukan hanya itu. Para pekerja itu juga tak jarang harus terpaksa tidur di atap. Sistem kerjanya juga dinilai mengkhawatirkan. Seorang pekerja bersaksi pada The Guardian bahwa dia pernah dipaksa bekerja hingga lebih dari 36 jam tanpa makan. "Saya tak bisa melakukan apa-apa soal itu, karena saya tidak punya wewenang untuk melakukannya. Saya pikir ini adalah masalah yang ada di semua tempat di dunia. Namun, seperti yang sudah saya katakan, saya pikir kesenjangan ada di seluruh dunia," tandas Hadid.
Sumber : properti.kompas.com


   







    
Copyright © 2014 ayojualrumah.com   All rights reserved